Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan (STPP) Pendidikan Anak Usia Dini




Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan atau disingkat dengan STPP pada Pendidikan Anak Usia Dini merupakan kriteria minimal tentang kualifikasi perkembangan anak mencakup aspek nilai agama dan moral, fisik motorik, kognitif, bahasa, sosial-emosional, dan seni. Dengan penjelasan sebagai berikut :

1.    Nilai-nilai agama dan moral, meliputi:
Mengenal agama yang dianut,  mengerjakan ibadah,  berperilaku jujur,  penolong, sopan, hormat, sportif, menjaga kebersihan diri dan lingkungan, mengetahui hari besar agama, dan saling menghormati (toleransi) agama orang lain.
2.    Fisik Motorik, meliputi:
a.    Motorik Kasar: memiliki kemampuan  gerakan tubuh secara terkoordinasi, lentur, seimbang, dan lincah dan mengikuti aturan.
b.    Motorik Halus: memiliki kemampuan menggunakan alat untuk mengeksplorasi dan mengekspresikan diri dalam berbagai bentuk.
c.     Kesehatan dan Perilaku Keselamatan: memiliki berat badan, tinggi badan, lingkar kepala sesuai usia serta memiliki kemampuan untuk berperilaku hidup bersih, sehat, dan peduli terhadap keselamatannya.
3.    Kognitif, meliputi:
a.     Belajar dan Pemecahan Masalah: mampu memecahkan masalah sederhana dalam kehidupan sehari-hari dengan cara yang fleksibel dan diterima sosial dan menerapkan pengetahuan atau pengalaman dalam konteks yang baru.
b.    Berfikir logis: mengenal berbagai perbedaan, klasifikasi, pola, berinisiatif, berencana, dan mengenal sebab akibat.
c.     Berfikir simbolik: mengenal, menyebutkan, dan menggunakan lambang bilangan 1-10, mengenal abjad,  serta  mampu merepresentasikan berbagai benda dalam bentuk gambar.
4.    Bahasa, meliputi:
a.     Memahami (reseptif) bahasa: memahami cerita, perintah, aturan, dan menyenangi serta menghargai bacaan.
b.    Mengekspresikan Bahasa: mampu bertanya, menjawab pertanyaan, berkomunikasi secara lisan, menceritakan kembali apa yang diketahui
c.     Keaksaraan: memahami hubungan bentuk  dan bunyi huruf, meniru bentuk huruf, serta memahami kata dalam cerita.
5.    Sosial-emosional, meliputi:
a.    Kesadaran diri: memperlihatkan kemampuan diri,  mengenal perasaan sendiri dan mengendalikan diri, serta mampu menyesuaian diri dengan orang lain
b.   Rasa Tanggung Jawab untuk Diri dan Orang lain: mengetahui  hak-haknya, mentaati aturan, mengatur diri sendiri, serta bertanggung jawab atas perilakunya untuk kebaikan sesama.
c.    Perilaku Prososial: mampu bermain dengan teman sebaya, memahami perasaan, merespon, berbagi, serta menghargai hak dan pendapat orang lain; bersikap kooperatif, toleran, dan berperilaku sopan. 

6.  Seni, meliputi: mengeksplorasi dan mengekspresikan diri, berimaginasi dengan gerakan, musik, drama, dan beragam bidang seni lainnya (seni lukis, seni rupa, kerajinan), serta mampu mengapresiasi  karya seni

Advertisement

0 Comments


EmoticonEmoticon